CUACA PANAS !!

|

Semalam keluar ke giant bersama Kumutha menaiki kancil pada pukul 12.30pm. Memandangkan kancil yang amat ku kasihi itu belum ber'tint' jadi kami menerima panahan bahang panas secara langsung dari matahari. Memang panas sehingga sudah cukup membuatkan kami berpeluh-peluh dan pening kepala.


DSPJ : Panaskan kumu. Ada junior tu kata dekat saya suhu sekarang dah 41 celcius
KUMU : Oo, Ni baru sikit , neraka lagi panas.
DSPJ : Ye ye, betul kumu. kita ni sangat lemah kan, panas macam ni pun dah tak larat, nanti dekat neraka lagi teruk.
KUMU : Ni baru 1 peratus je dari panas neraka.
DSPJ : Tu pun dah tak tahan, macammana lah kat neraka nanti, tu pun ramai je antara kita yang masih lagi banyak buat dosa dan tak bersyukur. Kita ingat kita ni bagus, smart sangat padahal nak dibandingkan dengan Tuhan kita ni makhluk kecil yang takda apa pa pun. huu

(*sambil dalam hati aku melihat kumu sayu)

Bila balik bilik, memang tidak tahan sebab kepada dah mula berdenyut -denyut dan selesema yang baru dihadapi menyebabkan agak sukar untuk bernafas. Aku terbaring sekejap sehingga tidak sedar sudah terlewat sembahyang zuhur dari biasa . Astaghfirullah.

Setelah selesai solat, apabila melihat tikar sejadah, tiba-tiba aku terfikir akan kekerdilan diri ni sebagai hambaNya. Sangat jauh beza iman berbanding golongan sahabat dahulu. Ketika aku mengadu akan panasnya terik matahari, aku tahu panas terik yang dihadapai Bilal Bin Robah, Khalid Bin Said lebih dasyat. Ketika panahan matahari di padang pasir menyelaputi anggota mereka, iman mereka masih teguh dan kalimah tauhid menjadi kekuatan mereka.
Aku pasti jika arahan solat telah diwajibkan ketika itu walau dalam kesakitan pun, Bilal Bin Robah akan menyahut awal panggilan solat. Khalid Bin Said juga akan turut serta memuliakan seruan Ilahi itu meskipun badan baru diinjak-injak batu. Subhanallah inilah generasi sahabat yang mulia. Apakah sedikit denyutan kepala berjaya membuatkan aku lemah dalam mendahului keutamaan dalam mengabdikan diri kepada Allah. Memang benar sabda Rasullallah;

Mukmin yang kuat lebih dicintai Allah dari mukmin yang lemah,
dan masing-masing memiliki kebaikan.
Bersemangatlah terhadap hal-hal yang bermanfaat bagimu dan mohonlah pertolongan kepada Allah dan jangan merasa malas, dan apabila engkau ditimpa sesuatu maka katakanlah "Qodarulloh wa maa syaa'a fa'al, Telah ditakdirkan oleh Allah dan apa yang Dia kehendaki pasti terjadi". [HR. Muslim]


Maka didalam bulan Ramadhan ini seharunya, aku menyeru diri ini dan kepada lain menjadi lebih kuat. Ye, bila kita kuat, maka kita akan mencari kekuatan untuk melakukan ketaatan kepada Allah dengan lebih baik!

2 comments:

ummu muhammad said...

sangt terharu dgk kumuta..semoga ada cahaya Allah untuknya...rindunyeerrrrr!!!

p/s: tapi takde rase nk kesane utk berhadapan dgn org2 yg memulaukan kami disaat kamu semua hijrah di UPM..pndangan sinis dan kate niste cukup buat hati terluke..lemah semnagat..mcm mane agknye semangat generasi zaman awwal...ya Allah betape tidk kuatnya hati...

Nurul Husna said...

kak leen,takpe..kita melihat pandangan Allah bukan pandangan manusia..ketika mereka memandang sinis, pasti Allah mengurniakan pahala atas kesabaran kamu!!..=)

Post a Comment